Posted in Uncategorized

Kasus Pembantu Rumah Tangga

Cheras Maret 2003. Seorang pembantu rumah warga asing melarikan diri bersama pasport dan wang tunai majikan berjumlah RM.2,800. Wanita berkenaan, Yubaa dari Majalengka Jawa, di percayai melarikan diri pada wkatu tengah hari selepas bekerja hampir empat bulan dengan majikannya seorang kaki tangan petronas, Ismail Johari dan isterinya Kamsiah Ismail di Bandar Tun Hussein Onn, Cheras Selangor. Majikannya itu membuka akaun bank untuk gaji Yubaa yang memperoleh RM250 sebulan. Ismail kerugian wang tunai itu serta wang bayaran RM.2,800 yang di serahkan kepada agensi pekerja asing di Pantai Dalam.

Tumpat Mei 2003. Seorang penjaga kehilangan barangan kemas dan wang tunai berjumlah lebih RM,100 000 yang hendak di jadikan hantaran perkahwinan adiknya di Kampung Kok Pasir Tumpat Kelantan. Ia di curi oleh pembantu rumah warga Indonesia yang baru empat bulan di ambil bekerja di rumah emak peniaga berkenaan. Berdasarkan maklumat orang ramai, polis berjaya menahan wanita berkenaan di sebuah rumah kosong di Kampung Palekbang tidak sampai 24jam selepas laporan polis(polisi)di buat. Polis turut menjumpai semua barangan kemas dan wang tunai di dalam rumah berkenaan.

IPOH April 2003. Seorang wanita asing yang memasuki negara ini lebih lapan bulan untuk bekerja sebagai pembantu rumah akhirnya melarikan diri dari pada majikan asalnya kerana perselisihan faham. Dia menyembunyikan diri di sebuah pondok berhampiran sebuah kebun sayur di Kampung Simee dekat Ipoh, Perak. Pada masa yang sama wanita rakyat Indonseia yang berusia 28 tahun itu turut menggoda pekebun sayur berkenaan yang berusia 50 tahun. Oleh karena tidak tahan dengan godaan lelaki itu membuat laporan kepada jabatan imigresen yang kemudian menahan wanita berkenaan.

PETALING JAYA Januari 2000. Seorang pembantu rumah Nurjanah Matiah, 48, di dera oleh majikannya bekas eksekutif swasta, Yap Saw Li, 50, yang memaksanya menjilat air kencing dan memakan rambutnya sendiri. Nurjanah juga pernah di sepit telinga dengan penyepit kain lalu di tarik sekuat-kuat hati. Selain itu Nurjanah turut di rotan di kepala, di terajang di perut, di siram dengan air serta di pukul dengan papan, penyapu lantai dan selipar(sandal). Pembantu rumah warga dari Pontianak, Kalimantan, Indonesia itu mendakwa jka dia melakukan kesilapan menumpahkan air, dia di suruh melutut dan terus di rotan manakal rambutnya di tarik hingga tercabut dan bibirnya di tumbuk sehingga berdarah. Ibu kepada tiga orang anak itu bekerja dengan Yap sejak 1997.

IPOH Februari 2000. Kusiah Manijan, pembantu rumah warga Indonesia yang menjadi mangsa dera isteri majikannya di masukan ke Ubit Rawatan Rapi(ICU) Hospital Ipoh setelah mengalami cedera parah dan retak tempurung kepalanya akibat di belasah dengan seketul batu besar. Ketika kejadian majikan lelaki dan seorang anaknya sedang tidur di tingkat atas banglo dua tingkat di Taman Caning. Kejadian berlaku di tingkat bawah.

KUALA LUMPUR Maret 2002. Polois menyelamatkan seorang pembantu rumah warga negara Indonesia yang dipercayai menjadi mangsa dera isteri majikannya. Pembantu rumah berusia 37 tahun itu di katakan cedera setelah kepalanya di hantuk ke dinding dan di sebat beberapa kali menggunakan tali pinggang. Kejadian di percayai berlaku kira-kira pukul lima petang kerana mangsa gagal mengapur kasut sekolah anak majikannya. Polis mendapati wanita tersebut telah telah bekerja di rumah itu sejak tiga tahun lalu.

PULAU PINANG Agustus 2002. Polis menyelamatkan seorang pembantu rumah dari Indonesia yang di percayai di dera oleh majikannya, seorang wanita yang tak berpuas hati denga kerja-kerja pembantu rumahnya itu. Wanita berusia 31 tahun yang berasal dari jawa tengah itu di selamatkan pukul 11 pagi di sebuah premis Batu Feringghi. Dia berada dalam keadaan menggigil, kakinya kecut dan kemerah-merahan, lebam di kaki serta tangan. Mangsa(korban) mendakwa sering di cubit dan di pukul dengan getah paip (selang).

PETALING JAYA Oktober 2002. Seorang pembantu rumah, Dioh Sharif, 42, di dera oleh majikannya, seorang peniaga cakera padat video(VCD), Gan Lye Kian pada 7 Juli 2002. Dioh di pukul oleh majikannya menggunakan rotan sehingga rotan sebesar jari kelingking itu pecah. Dioh mendakwa dia di pukul bertalu-talu sehingga bahagian belakang badan serta kepalanya berdarah.

Seorang pembantu rumah warga Indonesia lari dari rumah setelah perbuatannya mendera bayi berusia empat bulan di kesan oleh majikannya. Kejadian itu di sedari apabila bapa kepada bayi tersebut mendapati kesan lebam seperti di pukul dengan penyangkut baju pada bahagian belakang. Majikan tersebut telah membuat laporan kepada pihak polis. ( Oktober 2007 )

Terdapat kes pembantu rumah warga Indonesia beraga Islam di paksa memotong, memasak dan memakan daging babi dan di larang mendirikan shalat oleh majikan di negara ini. Ketua bagian kanselor kedutaan Republik Indonesia, Soepeno Sahid menyatakan rasa kesal di atas kejadian yang berlaku. Ia menjadi punca kepada pekerja rasa tertekan dan bertindak melarikan diri. ( Februari 2003 )

Seorang pembantu rumah warga Indonesia melarikan diri dari rumah majikan di Taman baung, Pangkalan Chepa Kelantan kerana tidak tahan di dera sejak tiga bulan lalu setelah 10 bulan berkhidmat. Terdapat kesan lebam di bawah kedua mata, lengan dan badan yang di percayai kena rotan. Majikan di katakan tidak berpuas hati dengan kerja yang di lakukan. ( September 2006 )

Seorang nenek berusia 56 tahun merayu pembantu rumahnya untuk memulangkan cucu kesayangannya, 18 tahun. Pembantu rumah tersebut di percayai lari dari rumah bersama cucunya di Flat Selayang, Jalan Putra pada pukul 12 tengah hari. ( Januari 2007 )

Dari berbagai sumber

Posted in Uncategorized

Baju Lebaran

Berapa helaikah baju lebaran anda kemarin?. Atau tidak ada sama sekali…??? Lebaran, identik dengan baju baru, sandal baru, rumah cat baru dan semuanya yang baru. Meski tidak semua orang boleh melakukannya tapi, tak jarang juga yang menjadikan perkara ini menjadi ”wajib.” Padahal, bukan pada baju baru, sandal baru, horden baru ataupun rumah yang di cat baru. Hakikatnya pada hati kita, adakah kita betul-betul menjadi insan yang ”baru” di Idul Fitri?. Semoga Idul Fitri kali ini kita di jadikan sebagai insan Rabbani, bukan insan yang Ramadhani. Amin

Ngomong-ngomong baju lebaran, jadi inget waktu kecil. Baju baru menjadi wajib dan di haruskan!, kalo tidak alamat menangis semalaman… Waktu itu, Ibu dan almarhum bapak ku merantau dan aku di tinggal dengan nenek. Menjelang hari raya tiba, orang tuaku ku belum pulang kampung sampai lah tiba waktu mahgrib. Waktu itu aku kecil lagi, mungkin usia lima tahun. Aku pun belum mempunya adik lagi, hanya ada kaka. Menjelang malam, aku dan kaka ku mulai menangis. Nenek, dan saudaraku mendiamkan kita tentunya dengan janji-janji kalo esok kita akan di belikan baju. Aku juga ingat, tetangga ku pun turut mendiamkan kita.

Tunggu punya tunggu, akhirnya orang tuaku pulang juga. Tapi sungguh malang, orang tuaku tidak membawa sehelai baju baru pun untuk kita. Lagi menangislah kita, semakin kuat dan semakin hiba. Aku tak bisa bayangkan bagaimana perasaan orang tuaku saat itu. Tapi, orang tuaku menjanjikan akan membelikan kita baju lebaran esok harinya. Sedikit terhibur, walaupun aku tidak yakin orang tuaku akan membelikan baju baru. Aku berfikir tidak mungkin, karena esok sudah hari lebaran.

Tapi, sebaik saja aku bangun tidur orang tuaku sudah siap hendak pergi ke pasar ( aku mengira hendak ke pasar ). Segera mereka memandikan aku dan menyiapkan untuk pergi. Orang tuaku hanya mengajak aku, sementara kaka ku di tinggal di rumah. Bukan dekat jarak yang akan kami tuju. Dari Karang sari ke Moga. Di karenakan hari lebaran, kendaraan umum pun tak ada. Aku masih ingat, mereka bergantian menggendongku. Bukan dekat perjalanan yang akan kami tuju, berkilo-kilo jalan yang harus kami tempuh. Tapi, ku lihat ke dua orang tuaku tidak sedikit pun mengeluh. Selama dalam perjalanan, kami banyak melewati kampung dan masjid di situ sudah ramai orang yang hendak melaksanakan shalat idul fitri, Banyak yang memperhatikan kami. Orang tuaku terus berjalan, hingga akhirnya sampailah kita ke Moga, di situ kami tidak menuju ke pasar. Kami menuju ke sebuah rumah, aku tidak tahu pasti bagaimana orang tuaku mengetahui rumah orang tersebut. Mungkin sudah tahu sejak lama.

Hari sudah siang, di luar rumah tersebut anak-anak sudah ramai yang berkeliling dengan baju barunya. Terjadi tawar menawar antara orang tuaku dan penjual baju. Aku tak ingat pasti berapa orangtuaku harus membayar baju lebaranku. Yang aku ingat, baju lebaran ku sehelai baju putih kosong dengan rok payung berwarna pink. Gembira bukan main saat itu, akhirnya dapat juga aku memakai baju lebaran. Aku juga tidak ingat pasti baju yang untuk kaka ku.

Tidak lama, kami pun pulang. Mobil sudah ada, jadi kami tidak jalan kaki lagi. Sungguh, kalau ku ingat peristiwa ini betapa besarnya kasih sayang orang tua. Mereka rela berkorban, jalan yang kita lewati bukan dekat jauh bahkan sangat jauh. Tak salah ketika ada sebuah pepatah bilang, ” Kasih orang tua sepanjang jalan, kasih anak sepanjang ingatan. ” Ya Allah, semoga saja aku bukan termasuk dari golongan itu. Ya Allah, jadikan aku seorang anak yang selalu mengingati jasa orang tua juga jadikan aku anak yang sholehah untuk orang tuaku, yang mampu mendoakan mereka, yang mampu mensedekahkan sebagian rizki ku atas nama mereka juga jadikanlah aku seorang anak yang tidak menyusahkan mereka. Amiiinn…

Posted in Uncategorized

Selamat Idul Fitri

Dalam kerendahan hati, ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta, ada kekayaan jiwa. Hidup ini indah jika karena Allah. Ada ketika mata silap memandang, telinga silap mendengar, kaki silap melangkah dan hati silap menafsir. Selamat hari raya idul fitri 1428 H. Mohon maaf lahir dan batin.