Posted in Uncategorized

Arief Adly

Kalau yang ini Arief Adly, cucunya majikan aku n dia nih cucu yang paling rapat dengan aku juga. Waktu aku baru datang, Arief baru berusia dua bulan. Tapi, sekarang Arief dah pindah rumah, gak tinggal ama ibu lagi.

Kenapa aku Arief bisa akrab ama aku…?? Aku juga gak tahu pasti. Tapi, sejak pertama kali aku gendong dia, Arief dah langsung tidur di pundak aku. Ibunya pun terkejut. Aku panggil ibunya Arief ka Sham.

Kalau kebetulan bapaknya ke luar kota, Arief dengan Nabila kakanya di tinggal di rumah dengan aku. Selalunya khan mereka di bawa ke tempat penitipan anak. Ka Sham gak berani bawa mobil sendirian. Dari situlah, aku dengan Arief semakin akrab. Tapi, kalo dah tinggal di rumah, Arief nih asyik gendong je.. Terus, gak mau sama sekali ama orang lain. Ama tante atau neneknya pun gak mau langsung. Cuma kadang, kalo terpaksa aja, aku lagi shalat. Itupun, aku terpaksa ngumpet2. Kakanya, Nabila juga gitu gak mau ama orang lain apa2 ka Eli.
Pernah waktu itu, bang Haiyan dengan ka Sham pergi ke luar kota sama2 selama 3 hari. Dan mereka pun di tinggal di rumah ibu tentunya tanggung jawab itu buat ku. Wah… biasanya di tinggal mereka siang aja. Sekarang malam pun mereka tidur dengan aku. Kasihan juga ama mereka, tidurnya kurang nyenyak teutama Arief. Kayaknya dia kangen ama ibunya.
Yang paling lucu dari Arief, dia nih dah pinter ngomong. Kosakatanya banyak banget. Kadang aku fikir, Arief nih terlebih pinter dari anak2 yang seusianya. Kadang pertanyaannya pelik-pelik. Pernah dia menanyakan dengan ibu dia, ” Mama, cicak tu ada rambut tak…??” Tak hanya itu, dia pun pandai berlakon. Tapi, itubiasalah untuk anak2.
Kadang, kalo dah kumpul ama sepupu2nya, Arief nih sibuk sendiri. Semua lagi pada nonton TV, aku lagi gosok di belakang eh dia ngoceh sendirian… ” aaa… toyong… jangan tembak caye…” waktu aku intip, ternyata dia lagi main tembak2an sendirian. Kadang kalo main ama aku, dia berlagak sebagai polisi, dan aku orang jahatnya. Dia menembak aku terus bilang, ” tata Ayi ( dia gak pandai panggil ka Eli), mati ah..”. terus aku jawab, ” tak nak lah, ka Eli tak nak mati. Arief je lah mati” Tanpa pikir panjang Arief langsung tergolek, tertawa aku melihat adegan ini. Inilah anak2, lurus seharusnya, aku yang mati. Tapi, dengan rela hati ia merebahkan diri.
Yang paling lucu waktu aku tinggal shalat, ada om ama tantenya jadi ku tinggal aja. Tapi, raka’at terakhir dia dah mencari2 aku. Terus Arief dengan Nabila masuk kamar. Arief berdiri betul2 di depan aku. Dengan suara manjanya, dia memanggil-manggil aku. ” Tata Ayi… Tata ayi…” Setelah selesai salam, arief langsung memeluku terus bilang, ” Tata ayi, tata ayi tadi kan, aies ( arief blm bisa ngomong r) nangus cayi tata Ayi…huhuhu…” Arief buat laporan. ” Iye ke?. Alah… cian arief ” Aku pun memeluk arief. Padahal, Arief tak nangis pun. Dasar, aleman aja.
Gombak, 17 November 2007
13:12
Posted in Uncategorized

adik nonek…

Tanpamu, dunia ini sunyi. Buktinya, Allah menciptakanmu. Ketiadaanmu di dunia ini ada yang kurang. Terbukti Allah melahirkanmu ke dunia. ce ewah…

Nah, kalo yang ini anak majikan ku yang paling bungsu. Dari semua anaknya, aku paling rapat ama dia. Dia nih, jenis yang “Gila2” sama ama aku. Tapi, dia suka dera aku ( wakaka…) maaf ya de… Nama dia Hanani tapi, di karenakan anak bungsu di panggil aja ade. Ade nih suka mengada2, manja pulak tuh… (oalah…ade, janganlah nak saman ka eli pulak kalo nanti baca tulisan k eli).

Ade nih, kalo becanda masya Allah… keterlaluan… gimana enggak, dia nih suka gigit orang eh gak gigit betul sih… maksudnya becanda gitu orangnya gemesan. Kalo mo gigit tangan ku, dia pegang tangan ku kuat2 sampe pedas tangan. Ye lah, tangan ku kecik je.. Tapi, tak jarang dia gigit aku betul2 sakitlah jugak!. Terus, kalo dia ada di rumah, gak abis2 dia kacau aku. Aku kasih dia julukan “Pengganas” hehehe… tapi, sebenernya, dia baik lho… kalo lagi rajin, bantuin aku masak, basuh pinggan, nyapu pokoknya banyak dech. Kadang juga gendong aku, ini yang paling lucu. Ade ni khan, selalu ngatain aku kayak anak kecil. Tapi, lantaklah orang nak kate apa…??? Wong dah berusaha makan banyak pun gak gemuk2 juga. Yang penting sehat.

tapi, q juga suka ngerjain dia juga. Sama kayak aku ngerjain ibu. Kalo kebetulan ade keluar n gak bawa kunci, aku sengaja bukanya lambat2. hehehe… nanti dia teriak dari luar ” Ka Eli…! cepatlah…!, ade nak kencing nih. ” Dengan cueknya aku menjawab ” alah… ka Eli pun nak kencing juga.” Padahal, aku gak mau kencing. Nanti khan dia marah tuh… Giliran dia masuk rumah, bukannya masuk bilik air, malah tengok TV pulak… ihhh…ini yang buat aku geram nih… Terus, ku pura2 ajalh mau kencing juga, abis tu barulah kita berebut masuk kamar mandi.

Sejujurnya, aku amat berterimakasih dengan ade. Ade sudah ajarkan aku banyak hal, terutama internet. Dulu, emang aku dah bisa tapi dikit2 aja. Dengan ikhlas hati dan sabar, adik banyak menolongku. Terimakasih ya de… Semoga kebaikan ade dengan ka Eli mendapat berkah di sisi Allah. Ka Eli juga masih ingat waktu pertama kali kita pergi Jusco, ade mengajarkan k Eli macam mana caranya nak naik LRT, pokoknya walopun ” GILA ” ade nih banyak baiknya. Mohon maaf jikalau kata2 ka Eli ada yang salah. ” Terlajak Perahu Boleh Berundur, Terlajak kata-kata Apa Hendak Buat…???

Gombak, 17 November 2007
10:56

Posted in Uncategorized

me and my employer

Inilah majikan aku,Hjh. Datin Rusmiati binti Harun. Majikan ku tuh baik. lihat aja mukanya, nampak lembut khan…???. Tapi, kadang aku kasihan ama majikan aku. Gimana enggak…??? Beliau khan baik, eh dapat pembantu yang kayak aku gini. pemalas! hehehe… terus tukang ngambek lagi!.

Kadang, aku juga kurang ajar ma majikan ku. coba perhatiin gelagat ku. kalo mood aku lagi baik kadang, aku suka ngerjain ibu. misal gini, ibu khan sering keluar tuh, terus khan aku ada di rumah. Ibu pulang aku dengar, ku jalan perlahan2 terus ku intai dari dalam ngeliat ibu. ibu dah ketuk pintu, tapi aku gak buka2. Terus, aku buka kunci perlahan2… ibu gak tahu terus ketuk2 pintu besar. Gak lama setelah itu, ibu kelihatan menelfon hp ku tapi, gak aku bawa jadi gak ke denger dech. Aku dah ketawa sendirian tuh di balik pintu. Terus, ku buka pintu perlahan2, abis itu nyengir kuda dech… hehehe… Terus, ibu masuk merungut tapi, tetep tersenyum. Pembantu kurang ajar khan aku…???.

Padahal, ibu tuh majikan yang super baik menurutku. Ibu sering dan selalu membantu pekerjaan ku. Bahkan dia caring abis ama aku. “Ibu, mohon maaf sekiranya segala yang Eli lakukan tidak berkenan di hati ibu dan banyak menyusahkan ibu.”

Oh ya, anak2 dan menantu ibu menyebut ibu tuh menteri kebajikan. tahu gak kenapa…??? Ibu tuh kan dah pensiun tapi, masih sibuk aja. Bentar2 ceramah-bentar2 ceramah dan sering tidak di rumah. Semoga apa yang ibu lakukan mendapat berkah dan keridhoan dari Allah Swt. Amiin…

Gombak, 16 November 2007
02:45