Posted in Uncategorized

Gebyar Kreatifitas Muslimah

Acara yang di adakan oleh FOKMA (Forum Komunikasi Muslimah Indonesia di Malaysia) bekerja sama dengan PPIM (Persatuan Pelajar Indonesia Malaysia) UKM, merupakan acara yang khusus di adakan untuk para muslimah khususnya para pekerja Kilang dan Pelajar yang ada di rantau. (Pembantu gak termasuk lho, soale kemarin emang kagak ada pembokat kecuali aku dan temen aku kali ). Acara ini juga merupakan acara puncak pengumuman pemenang lomba-lomba yang telah di adakan pada tanggal 24 Februari untuk anak-anak Kilang.. Jujur aja, sebenernya aku sedih banget karena gak ada satu pun komunitas aku yang ikut andil dalam acara ini. Semoga saja di tahun-tahun yang akan datamg, FOKMA juga melebarkan sayap dakwahnya untuk para pekerja rumah tangga. Tidak hanya terbatas pada pekerja kilang saja.

Acara yang tadinya akan di mulai jam 08.30 am ternyata, molor juga. Kayaknya, itu dah biasa deh :D. Aku dateng nebeng temen (malam sebelumnya aku nginep di rumah beliau, makasih banyak yah bu, pak dan teh Imas ). Waktu baru dateng, suasana Dewan masih agak sepi hanya para panitia yang sibuk di meja penerima tamu dan baru beberapa peserta yang baru dateng. Aku dateng, kayaknya dah jam 08.30an gitu deh, soalnya berangkat dari Setiawangsa dah jam 08 am. Sekedar jadi peserta, jadi Cuma isi buku tamu, ambil kupon masuk deh.

Tidak lama setelah itu, acara di mulai. Pertama, biasa pembacaan Ayat Suci Al-Qur’an yang di bacakan oleh seorang anak kecil. Aku lupa namanya siapa, yang pasti, dia anak cowo, umurnya kira-kira tujuh tahunan gitu dah gitu tanpa Mushaf lagi! Keren banget khan…??? Walaupun Tajwidnya banyak kesalahan… Abis itu, menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya, jadi inget waktu sekolah tapi, kali ini rasa terharu juga soalnya, berada di negara orang. Terus sambutan-sambutan, banyak yang ngasih sambutan. Pertama, dari Ketua panitia, kedua dari Ketua FOKMA, ketiga dari Ketua Atase Tenaga Kerja KBRI (Bapak Teguh Hendro Cahyono), inget aja kata-kata bapak atase ini, dia sangat bangga dengan acara yang di adakan oleh FOKMA. keempat dari Ketua Persatuan Darma Wanita KBRI (Ibu Marita Roza SH, bener gak yah namanya…??? kalau salah teh hapunteun pisannya…) Kalau gak salah, ibu ini isteri dari Kedubes RI, ibu Marita Roza bilang, ”Diplomasi bukanlah milik diplomat tapi, milik seluruh umat” Itulah inti dari sambutan Isteri bapak Tatang.

Acara demi acara bergulir, di selang selingi dengan nasyid oleh para Muslimah Kilang ada juga kabaret oleh anak-anak Indonesia (namanya apa yah? Aku lupa…), terus sesi bicara sastera bersama mbak Helvy dengan moderator oleh ka Rahmawati Latief. Acara ini seru banget tapi sayangnya gak buka sesi tanya jawab ama peserta. Padahal, di kepal ku dah banyak pertanyaan. Mbak Helvy cerita macam-macam dari anaknya, terus FLP Hongkong yang kebanyakan anggotanya adalah para pembantu rumah tangga kapan yah Pembantu Indonesia di Malaysia ada perubahan…???). Terus, persembahan Puisi, musik gerak dan lagu dan yang paling keren adalah persembahan tari saman yang berasal dari Aceh oleh mahasiswa UKM Indonesia. Ngelihat tari Saman ini, asli! Ribet abiz! Kayaknya, latihannya susah kali yah?

Nah yang paling keren adalah acara kemuncak yaitu pengumuman nama-nama kandidat yang akan mendapatkan Muslimah Award 2008 (keren amir yah, kayak Anugrah AMI Award gitu lho) Kalau di lihat sekilas, acara ini gak jauh beda ama award-award yang lain Cuma, sekalanya aja lebih kecil. Kalau gak salah, dari 130an lebih angket dan enam orang inilah yang berhasil masuk seleksi dan akan di cari lagi mana yang paling baik diantara yang terbaik. Acara ini, tentunya masih khusus untuk anak-anak Kilang. Seru juga lihat acara ini, kayak pemilihan Puteri Indonesia aja. Para Jurinya juga senior-senior lho, ada mbak Helvy, ada sarjana Sosiologi, terus ketua Darma Wanita tadi (terusnya, aku lupa deh soale, aku ora nyatet, maklum, wartawan bodrek ).

Setiap peserta, di suruh mengambil kertas satu-satu dan itulah yang akan jadi pertanyaannya. Juri hanya memberikan waktu 3 menit saja. Pertanyaan itu, kadang mudah tapi, karena ada di depan panggung tentu aja para peserta nervous. Yang palin lucu adalah pertanyaan kepada peserta nomor dua. Pertanyaan mudah tapi tidak mudah juga untuk yang tidak tahu. ”Berapa biaya pembuatan Passport Indonesia di KBRI dan berapa lama.” Muslimah nih, bingung maklumlah, dulu Passport yang urusin agent. Jawaban Muslimah nih, biayanya, RM.700, waktunya 1 bulan. Bu Kedutaan langsung jawab, yang bener adalah, biaya pembuatan, RM. 22 dan waktunya adalah 3 jam saja. Semua peserta yang ada di Dewan tertawa. Dalam hati aku, waktunya memang 3 jam tapi, nunggu dan ngantri di situ bisa dari subuh bahkan, bisa dua hari karena saking banyaknya manusia yang ingin memperpanjang Passport dan sarana fasilitas yang tidak memadai.

Acara di tunda makan siang dan Shalat dhuhur. Setelah selesai shalat dhuhur, aku kembali ke Dewan ngelihat mbak HTR lagi di kerubutin fansnya. Pengen juga foto ama dia tapi, kamera aja kagak ada. Akhirnya, aku duduk diam aja sambil menikmati makanan siang dan memperhatikan gelagat mereka yang sedang berfoto. Hari itu, Dewan Anwar Mahmud bermandikan cahaya kilauan kamera kalau mbak HTR gak di selametin ama ketua panitia mungkin, para fansnya masih pada pengen foto bareng. Aku sih ngaden-ngademin hati aku aja, aku masih ada ko foto aku ama mbak HTR 3 tahun yang lalu waktu di Rumah Dunia.

Waktu terus bergulir, tibalah pengumuman pemenang lomba-lomba. Aku ikut juga lomba menulis surat untuk Ibu tapi sayang, kecundang oei…hehehe… Dan pemenang Muslimah award 2008 adalah jatuh kepada Fitriyah, pekerja Kilang Digital Western dari Sungai Way. Wah, selamat yah mbak, semoga ia menjadi tonggak untuk mbak selalu berdakwah dan berkarya untuk menjadi muslimah yang Aktif, Kreatif dan Produktif. Kapan yah agaknya para pekerja rumah pada punya agenda yang bermanfaat…??? PR untuk saya.

Posted in Uncategorized

Salam Maulidurrasul

Salam Maulidurrasul, semoga kita mampu meneladani dan mencontoh akhlak Nabi. Dialah manusia sempurna di dunia, juga di akhirat. Shalawat serta salam semoga tercurahkan kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW. Amiin…

Posted in Uncategorized

Ka Mona, Fotogenik


Nama sebenarnya bukan Mona tapi, Azlina tapi aku dah biasa dengan panggilan ka Mona. Ini menantu majikan ku, Mamy nya Adam Hakimy, isteri dari Bang Hamdy( ya elah, lengkap banget kekeke…). Pertama kali ketemu ka Mona, ka Mona pakai baju merah waku itu, perut ka Mona besar soalnya, Adam masih ada dalam perut. Kalau gak salah mau lebaran Haji tahun 2006, ka Mona inget gak?

Tadinya sih gak akrab gitu, maklum baru kenal gitu, aku sok jaim (ka Mona juga khan…??? :D) Ka Mona jarang ke rumah ibu kecuali hari sabtu ahad jadi, aku gak sering ngobrol ama dia. Waktu dah ngelahirin Adam, ka Mona pernah tinggal satu minggu di rumah Ibu, di situlah aku mulai akrab dengannya. Ada ketikanya sekedar tanya dan mengalirlah sebuah cerita.

Mulai akrab banget, waktu aku tinggal di rumah ka Mona untuk jaga Adam. Ternyata, ka Mona tuh garing abiz! Lebih hebat dari aku. Awal-awal mulai akrab aku pernah tanya ama ka Mona, ”ka Mona waktu kecil suka nangis yah?” ( soalnya badan ka Mona kecil). Terus, pertanyaan kedua setelah ngelihat foto-fotonya adalah, ” Ka Mona waktu kecil sering di foto yah…??? ( soalnya, gak canggung kalau di depan kamera. Ce’ewah…).

Selain itu, ka Mona juga orangnya Fashion able banget. Kalau dandan harus matching, lihat aja foto-foto Adam matching-matching kan…??? Nah, foto yang ini, waktu ka Mona lagi di Jepang. Sebenernya, aku dah lama pengen nulis tentang ka Mona tapi baru sekarang sempatnya. maaf ye kalo ada kate2 yang salah

Posted in Uncategorized

Pembantu Juga Manusia

Pembantu Juga Manusia

Pembantu juga manusia, itulah yang sekarang sering banget bermain di kepala ku. Aku jadi inget sama lagunya Candil Serieus Band, Rocker Juga Manusia. Pembantu juga manusia, punya hati punya rasa, jangan samakan dengan pisau belati. Terimakasih Candil, lagu kamu bisa juga buat inspirasi aku. Cuma minta maaf ya, liriknya aku ubah sedikit bukan bermaksud jadi plagiat. Kalau aku tulis depannya rocker juga kan gak lucu. Wong aku cerita tentang pembantu ko, jadi rocker segala di bawa-bawa :D.

Betul-betul susah meletakan jiwa sebagai pembantu. Adakalanya, bertentangan dengan hati nurani. Walaupun hati berontak, mau tidak mau terkadang aku harus menerima hakikat itu. Tapi, aku juga manusia biasa yang ada ketikanya tak luput dari kesalahan, khilaf dan lupa. Sekian lama aku jadi seorang pembantu ternyata, bukan mudah untuk mendapatkan jiwa pembantu. Dan aku pun baru menyadarinya sekarang-sekarang ini. Terkadang, harus rela menggadaikan perasaannya.

Aku bukannya baik banget atau manusia sempurna. Tapi adakalanya saat aku berbuat salah, itulah kesempatan di mana aku harus memperbaiki diri sendiri. Aku berharap, semoga Allah yang berkuasa membolak-balikan hati manusia memberi kekuatan kepadaku supaya aku mendapatkan jiwa itu.

Posted in Uncategorized

Al-Qur’an


Al-Qur’an

Ya Allah, ya Karim
Jadikanlah Al-Qur’an sebagai petunjuk hidupku
Jadikanlah Ia sebagai perantara untuk aku bertemu dengan-Mu
Jadikanlah Ia penawar saat aku merindukan-Mu
Jadikanlah Ia pelembut hati saat aku di landa gundah
Ya Allah, ya Rahman
Berilah aku kefahaman untuk memahaminya
Memahami Kitab-Mu dan mengamalkannya