Posted in Uncategorized

Pameran Buku

Hujan, tapi ibu tetap redah aja. Kirain aku, ibu becanda mau nganterin aku ke PWTC. Aku jadi gak enak, aku dah minta di anterin aja sampai Stasiun Sentul Timur tapi, ibu tetep aja tancep gas menuju ke PWTC. Sampai di sana, hujan masih membasahi pelataran PWTC, sebaik menghulurkan salam dan ibu sebelumnya menghulurkan uang (cie…ketahuan khan gue kagak punya duit, ada sih duit di tas tapi, bukan duit aku juga. Sekurang-kurangnya, aku ada prepare) aku menutup pintu mobil dan beredar dari pelataran PWTC. Ramai orang sedang berteduh, berbagai plastik yang aku rasa berisi buku banyak di tenteng para pengunjung.

Memasuki lantai satu PWTC banyak juga gerai-gerai terjajar di sini tapi, tidak begitu banyak. Walaupun ada gerai Karangkraf tapi, majalah I yang aku cari tidak ada. Ada cerita lucu di sini, dalam aku mencari-cari buku ada juga para sales (bukan sales kecantikan lho, ini sales Linguaphone yang bahasa inggris itu). Dan seorang pak cik-pak cik mencegat ku. Aku dah gak mau duduk eh, tapi dia nih maksa.

Ya udah, dengan terpaksa juga aku duduk. Dia nanya-nanya, masih kul apa sekolah. Aku jawab aja aku dah kerja, kerja rumah alias pembantu rumah tangga n aku orang Indonesia. Kayaknya, dia gak percaya gitu. Dengan muka agak kecewa, akhirnya dia membiarkan aku pergi. ( waktu pulang dari sana, aku langsung cerita ama ka Sham dan bang Haiyan, bang Haiyan tergelak bukan main, aku juga lucu kalo inget itu)

Ahadnya, aku pergi ke pameran buku. Padahal, rencanaya aku akan pergi ke pameran buku setelah dari UM. Tapi karena gak ada temen, akhirnya aku lurus aja langsung pulang ke rumah (aku mampir bentar dink ke warnet). Tetep aja, aku pergi ke pameran buku keseorangan. Di anterin ibu sih sampai PWTC, tapi masuk ke dalem sendiri aja tuh… (huhuhu… kapan kali yah aku ketemu teman yang rumahnya dekat dengan rumah majikan aku, terus, aku bisa jalan bareng, ngerumpi bareng, beli buku bareng, ama pergi pengajian bareng kalo pas ada pengajian…??? )

Posted in Uncategorized

Cerita-cerita

Banyak aktifitas ku hari-hari kemarin. Sabtu kemarin, aku ke UM (Universiti Malaya) ada dialog kepenulisan bareng mbak Asma Nadia. Yang dateng gak banyak mungkin, karena belum lama ini ada acara FOKMA. Dan, aku rasa FLP begitu cepat mengadakan acara ini. Hanya dua minggu setelah pembentukan FLP Malaysia, eh dah ngadain temu penulis. Aktif banget khan FLP Malaysia nih? Dah gitu, tamunya spesial lagi!

Acaranya berjalan cukup lancar. Dialog juga berjalan aktif maklum, pesertanya dikit gitu lho! jadi bisa lebih berinteraktif ama mbak Asma. Sebelum acara di mulai, aku ngobrol-ngobrol sama mbak Asma, nanyain kabar mas Gong, terkhir ke Rumah Dunia kapan, minta tanda tangan (c0z aku beli bukunya). Terus, waktu dialog aku juga buat pertanyaan gimana caranya biar PEDE nulis??

Jawabannya, pokoknya harus rajin nulis dan nulis! Itu aja gak lebih eh, ada ndink yang lebih, baca buku saling berkaitan banget khan? Membaca dan menulis, kayak motto nya kang Abik aja, ”Membaca Dan Menulislah Sebelum Amalan mu Yang Di Tulis Di Bacakan.”

Setiap pergi, aku selalu mendapat teman baru. Meskipun saat pergi aku selalu keseorangan tapi selalunya, aku pulang lebih dari seorang dan tak jarang di phone book hp aku pasti ada nama dan nomor baru (cewe lho.. :D). Terimakasih ya Allah, Engkau telah pertemukan aku dengan orang-orang yang baik dan membawa kebaikan kepada ku…
Aku bertemu seseorang yang sangat spesial menurut ku kemarin. Aku ketemu beberapa orang, mereka semuanya pekerja Kilang. Ada di antara mereka yang pulang ama aku karena, satu arah naik kereta apinya. Ada seorang mbak, yang menurutku begitu pendiam dan sangat susah di ajak komunikasi. Dalam hati aku, ”Mbak ini ko susah amat yah…???” Di balik pendiamnya, ternyata dia begitu caring ama aku. Aku sampai malu, bener! Aku malu banget ama mbak itu. Waktu naik taksi, aku dah sengaja duduk di depan biar bisa bayar dulu eh, tahu-tahu mbak itu dah nyerobot duluan. Pun saat naik kereta api, dia pun nyerobot ke depan dulu dan langsung beliin tiket untuk aku. Makasih yah mbak, semoga kebaikan mbak bisa memperoleh yang lebih baik lagi dari Allah, Amiin…

Posted in Uncategorized

Di Sudut Kamarku

Entah kenapa, aku rasa kamar aku semakin sempit, sumpek dan menyesakkan. Mungkin, karena terlalu banyak barang atau, tata letak yang gak sesuai (cie, kayak apa aja…???). Kalau di bandingin kamar aku yang dulu, sungguh amat berlainan! Kamar yang dulu begiu luas, sedang kamar yang sekarang mungkin setengahnya dari kamar yang dulu.

Buku yang memang sudah banyak di kamar itu bertambah banyak, saat aku mulai membawa sedikit demi sedikit buku-buku dari kamar ku yang dulu. Semua majalah I yang ada di kamar atas aku bawa turun, belum beberapa judul buku lain semakin banyak dan semakin pengap aku rasa. Lebih bingung lagi saat aku dari pameran buku kemarin, gimana enggak, aku bahkan bingung mau meletakan di mana buku-buku itu. Tapi, aku juga malas untuk kembali ke kamar ku yang dulu. Tamu itu, ya tamu itu, kalau lah dia berlaku layaknya adab seorang tamu.