Posted in Uncategorized

Kesibukan di Hari Raya




Lebaran tahun ini, berkumpul di rumah majikan aku. Kira2 berapa orang yah…??? Aku rasa, sekarang ahli keluarga majikan aku dari anak2nya, menantunya dan adik beradik semuanya dah hampir 50an lebih. Wehhh… lumayan juga khan banyaknya. Belum tetamu yang lain. Tapi yah itu, aku ngerasa beruntung banget dapet majikan kayak ibu. Ahli keluarganya semua caring ama aku. Aku bisa menghilangkan kesedihan-kesedihan yang tersimpan.

Inilah hiruk-pikuk di hari raya, berbagai orang dan berbagai hidangan ada dan tersedia. Berbagai suara dan berbagai cerita bermula. Berkumpul dari setelah shalai ied, salam-salaman, bagi uang, makan dan banyak lagi. Eh, ngomong2, aku masih dapat duit raya lho… πŸ˜€ gak tahu malu banget khan…???

Pagi, berkumpul di rumah majikan aku. Malamnya, di rumah Maklang, adik majikan aku. Weeehhh pokoke, kalo lebaran gini kenyang gile… πŸ™‚ kalo gak bisa ngatur makan, bisa sakit perut asli!. Dah gitu, malam itu rencana, kalo besoknya ke rumah pak shu dan auntie. Aku sih terpaksa gak bisa ikut, coz ada acara ama temen2 liqo.

Posted in Uncategorized

Before Raya

Beberapa hari sebelum lebaran, aku di sibukan dengan mengurus dan beres2 rumah. Alhamdulilah gak sendirian. Ada Ina yang senantiasa bantuin aku. Ina ni, emang rajin banget. Dah tu, kalau buat kerja teliti banget. Kadang, aku minder ma dia. Jujur aku akui, sebagai pembantu rumah tangga, aku ngerasa bukan pembantu yang baik. Padahal, majikanku sudah cukup baik. Sedikit demi sedikit, ku mulai rubah kebiasaanku.

Yang paling cape sebelum lebaran, beresin buku-buku abah. Fiuh… sangat melelahkan. Sebelum puasa, sebenernya aku dah mulai beresin tapi, gak siap-siap juga. Maklumlah, buku abah banyak banget. bejibun, itupun aku belum beresin semua. Siap di bawah, yang di kamar atas belum di beresin lagi.

Ada yang membuat aku sedih saat mengemas buku abah. Gimana enggak, kitab-kitab yang abah punya hampir semuanya lengkap. Dari Hadist, Tafsir dan entah apalagi. Semuanya itu Bahasa Arab, aku khan gak bisa bahasa Arab jadi, cuma bisa menitikan air mata saat membaca judulnya dengan terbata-bata. Ah, kalaulah aku di beri kemampuan…??? Ya Allah, adakah aku memiliki kesempatan untuk mempelajarinya…??? Eh, ko jadi cengeng gini…??? dah ah, noraks tahu…???

Susah payah aku nurunin buku abah. Sebelumnya, buku-buku abah yang ini ada di kamar aku yang dulu. Tapi, sekarang aku dah pindah kamar di bawah. Awalnya, aku bawa buku di angkat aja dengan tangan tapi, suer! cape banget dan bikin badan pada cape semua. Beberapa hari kemudian baru kefikir, pake tas. Tahu gak gimana caranya…??? tas gendong dan dua tas di tenteng. Walaupun cape, tapi hasilnya lebih cepat. Ini, aku letak gambar abah ama Ibu denganlatar belakang almari abah yang baru πŸ˜€

Posted in Uncategorized

Raya di Rantau


Seputih hati sebersih nurani
Sesusun jari menyuci diri
Semoga ikatan terus bersemi
Salam Aidil fitri tulus dari hati
Selamat hari raya, Maaf zahir bathin

Hari raya
Tidak terasa, inilah lebaran yang ketiga aku di Negeri orang. Kalau di fikir-fikir, aku dah kayak bang Toyib 3 kali puasa, 3 kali lebaran aku tak pulang-pulang. Untung aja gak ada anak isteri :D. Aku khan cewek… πŸ˜€

Alhamdulilah bersyukur kehadirat Allah, yang telah menemukan aku dengan orang-orang baik. Sesungguhnya, dari Allahlah datangnya segala kebaikan. Meskipun jauh dari keluarga, jauh dari sanak saudara kesedihan itu tidak begitu terasa. Majikanku, menganggap aku betul-betul sebagian dari keluarga mereka. Meskipun tahun ini, aku begitu ingin pulang, alhamdulilah masa2 kritis itu mampu ku lewati. Makasih ya Allah… sesungguhnya, Engkaulah yang berkuasa menggerakan hati manusia

Menu Raya

Menu lebaran kali ini apa yah…??? mmm… Nasi Kerabu. Bener2 di luar dugaan. Kirain… mo buat nasi daging atau nasi lemak gitcu… Tahu ndiri khan… buat nasi kerabu itu repot. Banyak banget harus buat, potong sayurnya, bakar ayamnya, masak kerisiknya, buat sambalnya aja ada berapa macam…??? huuuhhhh… bener2 cape. Tapi alhamdulilah, semua terhidang juga. Yah… meskipun lambat