Posted in Uncategorized

Empal Gentong yang Menipu

Ini empal gentong, Naz! Empal gentong yang berkuahhhh :D ekekekeke
Ini empal gentong, Naz! Empal gentong yang berkuahhhh πŸ˜€ ekekekeke

Empal gentong berasal dari Desa Battembat, Kecamatan Tengah Tani, Kabupaten Cirebon. Empal gentong menjadi salah satu ciri khas makanan kota Cirebon. Kenapa saya kasih judul empal gentong yang menipu? Ini, sih, sayanya aja yang dudul sebenernya hehehehe. Jadi, selama ini saya membayangkan empal gentong adalah makanan tak berkuah. Daging semacam dendeng yang dipotong tipis-tipis, agak rangup, rasanya manis, ada aroma daun jeruk, ketumbar dan lengkuas. Jadi, ketika bulan lalu ujug-ujug saya dihidangkan dengan empal gentong yang berkuah, saya tertawa. Ahahahaha… dudul, ih! πŸ˜€

Akhir bulan lalu, bersama dengan Nita saya kembali mengunjungi kota Cirebon. Kembali, saya menginap di rumah Abi sama Umi angkat saya. Indahnya silaturrahim dunia maya. Nah, waktu ke Cirebon tahun lalu, saya nggak sempat menikmati makanan tersebut. Jadi, barulah bulan lalu kami diajak oleh Umi ke kedai makan terdekat untuk menikmati empal gentong. Beneran kaget saat tahu kalau empal gentong itu ada kuahnya. Hahahaha… ketawa dudul lagi πŸ˜€

Ternyata empal gentong itu mirip gulai, dimasaknya pakai kayu bakar dan dijerang di atas gentong. Menurut tante wiki, kayunya harus kayu bakar dari pohon mangga. Entahlah, saat itu saya pun tak bertanya dengan ibu-ibu penjual. Lain kali, kalau ke sana lagi mau nanya, ah. Bahannya sendiri terdiri dari usus, babat dan daging sapi. Eh, saya lupa rasanya gimana. Tapi mendekatilah kayak soto daging ehehehe. Yang unik itu sambalnya, karena pakai cabai kering. Tapi kalau saya nggak berani (tepatnya belum berani) naburin di kuah. Takut kepedasan.

Satu porsi pun harganya nggak tahu. Ini dikarenakan kami makan dibayarin ama Umi 😦 hiks. Ini yang kadang bikin saya malas mengunjungi Umi sama Abi. Apa-apa dibayarin semua 😦

Ini nanti kudu dijadikan agenda selanjutnya kalau berkunjung ke Cirebon. Emang kapan mau ke Cirebon lagi? Ekayaknya tanggal 28 Maret nanti ada acara di Gua Sunyaragi πŸ™‚ ^_^ semoga bisa ke sana.

Eh, kenapa saya salah membayangkan empal gentong? Yang saya maksud dengan empal tanpa kuah dengan citarasa manis, ketumbar dan daun jeruk adalah empal gepuk πŸ˜€ huehehehehe

Penampakan gentong
Penampakan gentong

36 thoughts on “Empal Gentong yang Menipu

      1. Kalau ngga mikir anak-anak mah, kapan teteh mau, bisa pulang sendiri Naz.. tp sekarang harus lihat-lihat dulu waktunya juga, nanti kalau yg bungsu sudah agak gedean, bisa sering pulang sendirian.

        Lagian kasian yg di rumah, katanya kalau emaknya pergi agak lama, rumah itu sepi sekali… ditambah mbak Iya sudah ngga di rumah.

  1. ahh saya jadi kangen makanan yang satu itu. dulu mah sering secara pernah tinggal d crb hampir 10 tahun. skr tinggal d bekasi mah gak pernah lg makan itu. ah jd kangen eehh kok malah curcol yak

    1. Berarti Mas Wib ngiranya juga sama, kan? Ahahaha…. Kalau bebek sambal ijo Anaz masih inget, Mas dan itu pasti sama πŸ˜€

  2. Baca komen2nya ngikik saya ternyata banyak yang ngebayangin beda hihihi
    Saya juga belum pernah liat empal gentong sih, tapi gak sampe membayangkan kayak gitu

  3. Dulu selama di Kuningan saya sering makan empal gentong, mbak. Tapi kuahnya encer, mungkin yang mbak makan jg encer. Terus ketika saya kuliah di Semarang, ada temen saya yang orang Indramayu, ngakunya empal gentong ibu dia enak dan kental, saya engga percaya sih, hingga akhirnya pas lebaran gitu saya maen ke rumahnya di Indramayu, dan nyobain empal gentong buatan ibu dia (emang jualan sih). Ternyata enak banget, saya bela-belain ke Indramayu beberapa kali cuman buat makan empal gentong ibu temen saya itu. Aduh kalo inget gini langsung lapar, par, par… Tapi sayangnya ibunya udah meninggal, dan anak-anaknya engga ada yang ngelanjutin bikin empal gentong lagi. ;(

    1. Jakaaaaaa
      Uwihhhhh
      Jaka beneran dibela-belain komen pake akun twitterrrrr

      Nanti kita ke Cirebon nyari empal gentong yang enak, yakssss hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s