Karma Jakarta

Macettttt

Macettttt (beruntungnya selalu naik kereta, meski resikonya yah penuh)

Dulu, ya…. Duluuuuu nggak pake dulu-dulu banget, saya itu sering berujar kalau nggak mau tinggal di Jakarta. Pokoknya, kota di Indonesia yang tidak ingin saya tempati itu adalah Jakarta. Bahkan saya ingat, pernah komentar di Kompasiana kalau nggak pengen tinggal di jakarta 😦 ini seriusan dulu pernah komen begitu. Pokoknya, buat saya jakarta itu ruwet, ruwet, ruwet dan ruwet. Macet, macet dan macett….

Dan…

Mulutmu adalah harimaumu, donggg. Bertahun kemudian, ketika baru pulang dari malaysia saya sering bolak-balik Serang-Jakarta. Malahan kadang PP Serang-Jakarta, Jakarta-Serang. Tahun 2013, saya bekerja di Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) Dompet Dhuafa Ciputat. Meski Ciputat masuk ke Kota Tangerang, tapi ia berjarak sedikit saja ke Jakarta. Macetnya juga nggak jauh beda. Apalagi dengan kalan kecilnya, bertambah macetlah Ciputat itu.

Saya tidak bertahan lama bekerja di sana, hanya sembilan bulan saja. Setelah itu, saya menjadi pengangguran yang banyak acara ke mana-mana. Sampai kemudian nyoba-nyoba lagi kerja di Malaysia. Alhamdulillah, saya nggak betah πŸ™‚

Oktober 2014 lalu, ketika saya dilanda gelisah karena nggak ada kerjaan saya menawarkan diri bekerja mengasuh anak teman. Waktu itu, saya mikir sederhana aja “lagi kudu tinggal di Jakarta buat belajar tentang komunitas-komunitas” dan teman saya pun akhirnya menyanggupi keterangan ceritanya saya pernah nulis di anazkia.com di siniΒ 

Saya mikir kalau kerja di rumah itu tidak perlu berkutat dengan kemacetan, bergelut dengan penuhnya kereta setiap harinya. Pernah sekali merasakan ketika mengikuti Kelas Inspirasi Jakarta saya bersesak-sesak menaiki kereta dari stasiun Sudimara yang aduhai sekali penuhnya. Tak bisa bergeser dan bergerak langsung di dalam kereta. Dalam hati, saya takjub dengan pengguna commuter line ini. Setiap hari, mereka melakukan aktivitas yang sama, pagi dan petang. Mereka adalah orang-orang yang tangguh! Tak hanya di kereta, di dalam bus way pun begitu juga. Jujur, saya tidak ingin merasakan rutinitas seperti itu.

Meski pada akhirnya, terkadang saya masih sering keluar ke Jakarta dari Citayam. Baik untuk kegiatan komunitas, mau pun acara blogger.

Awal November ini, semuanya berubah. Saya diterima bekerja di salah satu penerbit, menjadi kurator penyedia blog di laman portal mereka. saya bergelut dengan Jakarta setiap hari. Berangkat dari Citayam, menuju kantor di daerah Palmerah. Membayangkannya sudah sulit, tapi saya ngejalanin bismillah aja. Mungkin, saya bisa belajar banyak hal di tempat kerja baru ini. Atau mungkin, ada saja hal-hal istimewa yang bisa Β saya temui di jalan dan itu sebagai penambah syukur. Syukur dengan segala kemudahan-kemudahan hidup yang saya perolehi. Termasuk, kemudahan saya bekerja di PT Tempo Inti Media.

Jadi, masih berpikir enggan tinggal di Jakarta dan ini adalah karma Jakarta?

Masih dan selalu masih kalau enggan. Tapi kalau karma tidak, karena Jakarta itu adalah sentra akan banyak hal. Termasuk sentra komunitas, di mana dulu saya pengen banget belajar dari mereka. Tapi akhirnya saya nggak belajar juga :D. Semoga Jakarta benar-benar hanya sebagai tempat belajar untuk bekal saya pulang. Semoga….

Bersesak-sesak seperti ini hampir setiap hari (eh, memang tiap hari sih)

Bersesak-sesak seperti ini hampir setiap hari (eh, memang tiap hari sih)

Seperti ini :D

Seperti ini πŸ˜€

Kalau dari Tanah Abang ke Palmerah itu nggak begitu penuh kalau pagi

Dari Tanah Abang ke Palmerah itu nggak begitu penuh kalau pagi.

Advertisements

43 thoughts on “Karma Jakarta

  1. Lestarie says:

    Aku juga pernah bilang gitu, Mbak. Nggak mau tinggal di Jakarta. Bossku pernah nawarin pindah jg aku tolak. Lalu lalu…suatu saat ada yang bilang gini

    “Tari, ati-ati loh,nanti kecantol sama orang Jakarta. Terus tinggal di sana”

  2. usagi says:

    Hai mbaakkk
    Aku dulu jg naik krta skrg ga sanggup
    Rontok badan
    Aku untung nya masih ada tugas luar kota
    Kalau ga bisa gila di jakarta
    Sehari aku PP 5-6 jam

  3. Tri Wahyuni Zuhri says:

    Saya dulu sampai sekarang selalu mikir sama mba. Harus berfikir ribuan kali untuk tinggal.di jakarta krn macet dan padatnya hahhaha.. maklumlah,terbiasa tinggal di daerah πŸ™‚

    Tapi entahlah.. tiap kali ke jakarta.. malah berfikir kenapa harus cepat berakhir ya waktu tinggal di jakarta. Mungkin karena terlalu banyak kegiatan kalo di jakarta sampai lupa kalo jakarta maceeeett

  4. Alris says:

    Bag saya Jakarta hanya buat nyari rejeki aja alias bekerja. Kalo buat menetap, menurut saya, paling ideal itu kota/desa dimana kita dilahirkan dan dibesarkan.
    Saya di Jakarta juga numpang nyari sesuap nasi dan berharap sebongkah berlian, πŸ™‚

  5. Prita P says:

    Wahhh saya juga pejuang KRL. Yang jurusan Bekasi-Kota, rame juga tapi nggak separah KRL dari Bogor.

    Yah, betapapun Jakarta, saya suka banget dan betah banget di sini, hahaha. Mungkin karena memang dari lahir tinggal di sini, trus udah keburu nyaman (dan males) karena akses kemana-mana terbilang mudah. Tapi pengen deh dewasa dan menua di kota lain di luar Jawa *curcol

    • anazkia says:

      Nah! Ada orang Jakarta yang komen. Kalau udah sejak lahir sih enak jadinya, ya? Berasa beneran jadi kampung halaman sendiri. Berarti orang Betawi asli, ya? πŸ™‚

      Semoga terkabul harapan tinggal di luar Pulau Jawanya πŸ™‚ ^_^

      • Prita P says:

        Aamiin! Kasian Jakarta penuh orang sementara di daerah-daerah lain sepi 😦

        Bukan Betawi juga sih, campuran dari berbagai suku. Nenek-Kakek saya urban, ortu dan saya yg lahir di sini. Jadi ga asli Jakarta banget. Tapi iya sih karena dari kecil udah di sini, ya nyambung-nyambung aja sama ritme hidup Jakarta ^^

  6. Andy Hardiyanti Hastuti says:

    Sama mbak, dulu tahun 2009 pernah nganterin bapak ke Jakarta. Beliau ada bawa pemateri pada salah satu seminar yg diadakan disana. Ya ampun..jam 5 shubuh aja udah macet. Bingung saya lihatnya. Belum lagi keluarga tempat kami menginap disana lucu juga, ayah ibunya jam 4 sudah berangkat dan nanti baru tiba di rumah jam 12 malam T_T Dalam hati saya berujar, gak banget deh tinggal di Jakarta.

    Makin kesini, saya kok malah pengen tinggal disana ya? Kenapa? Karena saya ini jualan online, pikirnya apa-apa kalau kirim dari Jakarta ongkirnya murah. kalaupun mahal gak mahal mahal amat. Juga karena ngiri lihat temanteman blogger di Jakarta yang adaaaa aja acaranya πŸ˜€ kalau di Mataram mah syukur syukur kalau dalam setahun ada acara blogger gitu.

  7. Ina Rakhmawati says:

    hai mba…ni ina…kita yg ngobrol di Waroeng Mee ahaha
    aku ketawa mba baca postingan mba anas…
    saya juga dulu paling anti tinggal di jakarta.
    sebel macet. sebel macet. sebel macet.
    ngebayangin kehidupannya juga nggak banget… >.<
    sekarang malah kerja di bogor…klo jalan2 sering melintas KRL-TJ ke jakarta juga
    ough…

  8. Ina Rakhmawati says:

    hai mba…ni ina…kita yg ngobrol di Waroeng Mee ahaha
    aku ketawa mba baca postingan mba anas…
    saya juga dulu paling anti tinggal di jakarta.
    sebel macet. sebel macet. sebel macet.
    ngebayangin kehidupannya juga nggak banget… >.<
    sekarang malah kerja di bogor…klo jalan2 sering melintas KRL-TJ ke jakarta juga
    ough…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s